Biaya Umroh Plus

Info Biaya Umroh

Cerita Umroh Pertamaku

Bismillahirohmanirohim...

Aku akan memulai cerita pertama di blog ku dengan cerita umroh yang aku lakukan tgl 18 - 26 Maret 2010.

Background
Rencana umroh tahun ini dibilang dadakan ya dadakan dibilang sudah diplanning dr jauh jauh hari jg iya.
Keinginannya udah lama bgt, tp betapa besarnya godaan setan untuk ibadah... selalu adaaa... sj alasan untuk nggak berangkat ke baitullah. kenapa begitu sulitnya untuk mencetuskan, Saya mau berangkat umrah sekarang. It's easy to plan abroad traveling... but why not doing pilgrim trip?
Thn 2007 bahkan Pernah diajak naik haji , dibayarin bokap lg.. tapi malah nggak mau...Kalau ingat itu sedih bgt , Syukurku... Allah tidak menghukumku untuk tidak bisa ke Tanah Suci setelah itu....

Convincing My hearts: Pilgrim tour in December!!!
Awal Desember 2009, keinginan untuk berangkat Umroh makin besar. Rasanya Pengeeen banget pas ulang tahun di akhir desember bisa berdoa di depan Ka'bah...Udah kebayang2 mulu pergi Umroh.. Padahal budgetnya pas-pasan...hihi...Tapi karena keinginannya udah 1000%, udah ga mikir budget... yakin aja Allah pasti akan memberikan jalan untuk niat baik.. Dan, Alhamdulillah... Dia memberikan Rezkinya dan bisa ngajakin mamah lagi ke sana... Thanksfull ya Allah...

Pilgrim tour delay until march :(.
Memang benar manusia hanya bisa berencana , Tuhanlah yang berkuasa. Ketika mencoba telpon berbagai macam Travel, semua jawabannya sama :
"Bulan Desember pengurusan visa Arab Saudi belum di buka karena ka'bah sedang dibersihkan setelah masa Haji.Dan visa umroh baru dibuka lagi awal Maret 2010"
Whaatt???!!! lama bgt.. Emang nggak bisa apa januari or februari visanya keluar. Ka'bah dibersihkan nggak mungkin sampai 3 bulan kan? gak masuk akal buat otak gue yang udah limited space ini. Gilee... lama bgt rasanya nungguin sampai Maret, dan dari Desember 2009 ini aku melewati banyak godaan lg untuk bisa menetapkan hati agar bisa umroh di awal maret. (Inget Dewi....Budget umroh ga boleh dipake belanja.. ngiriiiitt, Insyaallah.... :))..

Choosing the travel.
Dari Desember 2009 sampai Februari 2010, aku browsing-browsing dan bahkan sampai keliling mendatangi satu per satu Travel Umroh yang sesuai sama kantong dan hatiku :). Habis di Jakarta banyak bgt travel2 untuk Umroh yang menawarkan paket2 Umroh yg menarik. Sampai akhirnya pilihan jatuh pada Lazuardi Travel, harga masuk budget, akomodasi OK untuk aku yg emang agak rewel masalah akomodasi kalo bepergian dan yg pasti review dari orang2 yg pernah menggunakan travel ini semua bilang service nya OK Bgt... Walaupun mesti ke Jedah dulu baru ke Makkah n Madinah tapi It's OK, Itung-itung bisa nambah mileage Garuda ku hohoho... Tetep mikir keuntungan pribadi.

New regulations on pilgrim!!!
Sejak tahun 2009 ada aturan baru untuk Umroh yaitu passpor 3 nama dan suntik meningitis.
Untuk passpor ga ada masalah karena namaku yg sudah 4 kata :). Tapi agak bingung juga diminta suntik meningitis dan Influenza secara disana cuman tinggal 9 hari.. Yah sudahlah namanya juga aturan harus diikuti.

Rina, my very best friend, could not make it.
Pas menjelang hari H, tau-tau ajah Rina ingin ikut karena Om nya Pak Afif sekeluarga juga berencana untuk umroh di tgl 18 Maret 2010 dgn Lazuardi. Tadinya udah kebayang seneng bgt umrohnya bareng Rina, Dita dan keluarga.. Pastinya asyik dan seruuu abis...Eh sekali lg manusia memang benar hanya bisa berencana , Tuhanlah yang berkuasa. Deuh Gusti, maha besar kuasaMu. Rina dan Dita sekeluarga nggak jadi berangkat tgl 18 Maret karena quotanya udah abis . Padahal udah ngurus2 n siap bayar mereka...Ya sudah mudah2an lain waktu bisa umroh bareng.... :).

Still working on the D day
Menjelang keberangkatan juga bukan tanpa stress. Volume pekerjaan di kantor masih tinggi. Jam 6 pagi udah harus ke bandara, tapi sampai jam 2 pagi aku masih bales email lah.. bikin report lah... Packingnya masih bongkar pasang lg.... ffuih...

Lack Of order Taxi this time....

Di anter Tante Tini n Tante Hariani ke Bandara Soekarno Hatta
Pas pagi, baru nyadar lupa mesen taxi ke bandara semalem... Biasanya ga pernah lupa tuh kalo mo bepergian Untung ajah ternyata nyokap udah janjian sama tante biar dianter ke Bandara...

My mahrom (could not enter Saudi Arabia without a man. Its a must even I go with my mom)
Saat Manasik Umroh belum diumumin Mahrom ku siapa, pas di Lounge Bandara baru diumumin sama pak Ustad.
Alhamdulillah nggak susah nyari-nyari nya, ternyata Bapak yang duduk disampingku di Lounge itu Mahrom ku... Bpk Yusuf Rosyadi Sadi dari Banyuwangi jadi Pamanku, Paman karna keturunan Adam dan Hawa hehe... Ok Paman, let's go to Imigration Check Point... Monggo...

A little problem @immigration

Siap2 boarding... Mo naek ke pesawat bersama rombongan Lazuardi
Salah satu jamaah di rombonganku tiba2 ada yang ditahan di imigrasi karena namanya sama persis dengan nama orang yang sedang dicekal... hehehe. Untung setelah di interview bentar akhirnya beliau di bebaskan.... pas aku maju dengan mahromku..... sempet deg-degan juga jangan-jangan kami ngalamin separti Bapak di rombonganku itu, tapi pas di cek2... Alhamdulillah.... Lancar bo...

Flight trip 09 hours 30 minutes

@ GA 980 lt.2 ... ngerasain siang yg sangat panjang dlm pesawat... Nambah 4 jam siangnya...
Jakarta - Jedah : departure 14.00 WIB, arrival 19.30 WSA

Karena Jkt Jedah punya beda waktu 4 jam , jadi ngerasain siang yg lama bgt... Aku ngeliat jam ku yg masih WIB udah jam 21 tp kok masih terang ajah di luar... ntar pas jam 22 WIB baru mulai agak gelap di luar jendela pesawat karena saat itu di bumi Arab baru jam 18.00.

Miqot @Bandara King Abdul Aziz - Jedah

Ber-ihrom @Bandara King Abdul Azis - Jedah
Kalau yang ambil miqot di jedah biasanya di Yam lam-lam. Hanya saja pada saat sampai di Yam lam lam kami masih dlm pesawat di udara... Walaupun di pesawat juga diumumkan jika telah sampai di atas Yam lam-lam berdasarkan perhitungan koordinat pesawat, tapi rasanya lebih afdol kalau bisa miqot di darat. Dan untungnya sekarang dari pemerintah Saudi dan juga MUI Indonesia sudah menetapkan bahwa miqot bisa dilakukan di Bandara King Abd Azis. Jadinya aku mandi sunah, berihrom dan wudhu di Bandara King Abd Azis... Grrrr malem2 mandi.... jadi pengalaman pertama mandi di Bandara.

Ketika pakaian Ihrom tanpa dandan... tanpa handbody... tanpa parfume... bener2 terasa berbeda... Rasanya seperti suci bersih tanpa dosa....

Long trip: Jeddah - Makkah 3 hours (dont forget to mention flight trip 09 hours 30 minutes)
Perjalanan dr Jeddah ke Makkah makan waktu kurang lebih 3 jam kali. Tp Rasanya lammmaaaaa banget,mungkin krn kita di pesawat juga dah 9 jam an kali yah.Ditambah berapa jam pun rasanya lama banget. Mana udah malem lagi, pake mandi sunnah malem2 lg di jedah jadilah menambah lelah fisik dan mental kita. deeeeuuuuh badan remugggg rasanya. Tapi berhubung niat kuat untuk ibadah sudah tertancap di hati, jadilah kita semua membangun kekuatan yg tersisa untuk tetap semangat melaksanakan umroh...

@Bus yang akan mengantar kami dari Jedah ke Mekah..

Masuk ke Bis, pak Ustad memimpin untuk niat umroh bareng dan melafalkan talbiyah dengan Lirih...

Kupenuhi panggilan Mu , Ya Allah. (La baik Allahumma Labaik..)
Kupenuhi panggilan Mu. Kupenuhi panggilan Mu, Ya Allah. (Labaik alaa Syarikalakalabaik)
Tiada bersekutu Duhai Allah,
Segala puji, nikmat dan syukur adalah kepunyaan Mu.

kepala kuhadapkan ke arah jalan supaya dikira menikmati pemandangan padahal air mata perlahan
berlomba lomba jatuh di pipiku sembari mengucapkan talbiyah. Ya Allah Gusti..., aku datang memenuhi panggilanMu. Aku datang memenuhi panggilanMu ya Allah.... Banyak sekali yang ingin kuadukan kepadaMu.

Setelah mengucapkan talbiyah beberapa kali, sebagai putri tidur, ketiduran pastinya tak mungkin absent dalam ritme tubuhku :-)). Bangun liat diluar masih ga ada yg bisa diliat yah secara ini malam hari, tidur lagi, bangun lagi masih gelap, tidur lagi :-)) ditambah lg kecapekan yg teramat sangat... lelap sudah...

Terakhir kali bangun denger suara pak Ustad yg membangunkan seluruh jamaah, sudah waktunya bangun dan kembali melafalkan talbiyah. Dari kejauhan sepertinya kami mulai memasuki peradaban :-) Tampaknya sudah akan memasuki kota Makah. Batas suci sudah mulai kelihatan.

Doa memasuki kota Makah dipanjatkan
Kota ini adalah kota haram Mu, Kota aman yang teramat ku rindu,
Maka dengan lindungan Mu, Hindarkan kulit, daging, bulu.
Dan seluruh bagian tubuhku, Dari ganasnya bara neraka Mu.

Tak lama Samar2 sudah sudah terlihat masjidil haram di depan mata. Rasanya seperti ada tarikan energy untuk segera ke Masjid dan beribadah. Semua jamaah pun melantunkan talbiah Labbaik Allahumma labbaik.... lebih keras dan semangat lg. Tanpa Kecuali aku mengucapkannya dengan berkaca-kaca dan terbata-bata, abis baru pertama kali melihat masjidil harom.... Ya Allah... dada ini serasa sesak... rasanya bercampur-campur....nerveous... tp exciting... Syukur hamba tiada terhingga....

At Masjidil Haram - Umroh time

@Mekah, sampai juga di Masjidil Haram. Langsung Siap2 untuk Umroh... La baik Allahumma Labaik...
Bis kami parkir di depan hotel dan Alhamdulillah ternyata hotel nya dekat sekali dengan pintu masuk 79 Masjidil Haram. Hanya sekitar 25 meter dari pintu masuk. Makan malam sebentar, ambil wudhu lagi kemudian kita siap siap untuk ke masjidil haram.

Melangkah pelan bersama rombongan sekitar 62 orang dan Pak Ustad memimpin doa.
Campur aduk perasaanku saat itu. Antara gugup dan takut mau melihat kabah tapi bersyukur bgt bisa ada disini. Banyak lah.

Alhamdulillah saat itu sekitar jam 02.00 WSA di malam jumat... Insyaallah malam dan jam yg paling baik untuk melaksanakan Umrah.
Masuk masjidil haram, jalan beberapa langkah, tampaklah Ka’bah berdiri tegak kokoh anggun misterius dengan kain bludru hitam mengkilat dihiasi dengan benang benang keemasan yang melingkar mengelilingi Ka’bah.

Ya Allah tambahkanlah kemuliaan, kehormatan, keagungan dan kehebatan pada Baitullah ini. Dan tambahkanlah pula pada orang orang yang memuliakan, menghormati dan mengagungkannya di antara mereka yang berhaji atau yang berumrah padanya dengan kemuliaan, kehormatan, kebesaran dan kebaikan.

Sesaat Pak Ustad meminta kami berdiri sejenak memandang ka'bah.... Air mataku langsung tumpah ruah... Tergetar hati ini untuk mengakui semua kelemahan kita sebagai hamba Allah.
Ya Allah... Hamba ini bukan hambaMu yang terbaik, hamba banyak salah langkah dalam hidup, hamba banyak dosa, hamba ini hina, hamba ini tolol ya Allah... Tapi engkau masih mengizinkan hamba untuk bertatapan dengan Bait-Mu yang maha agung ini ya Allah... Terimakasih ya Robb...Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar....


Segera Bergabung dengan Jamaah yang lain untuk melakukan Thawaf. Bismilah Allahuakbar...
Kaki kami semua kemudian perlahan menuruni anak tangga menuju pelataran Kabah bergabung dengan jamaah yang lain untuk melakukan thawaf. Pak Ustad memimpin doa sepanjang putaran thawaf dan rombongan kami mengikutinya. Hanya saja karena banyak rombongan lain juga yg menyuarakan lantang doa' thawafnya jadinya kadang2 aku bingung.. doanya nyambung sama do'a rombongan lain...hehe kalo udah gitu sesegera mungkin aku nyontek buku do'aku lagi yg emang aku lingkarkan di leherku.

Ada kejadian memalukan ketika thawaf baru 1 putaran... tiba-tiba saja alarm HP ku bunyi... (di Jkt udah jam 1/2 7, jam aku bangun untuk mandi ke kantor..hihi) . Duuuuh ni HP padahal udah di silent, tp aku lupa euy untuk matiin alarm nya.. kirain ga bakal bunyi... Dengan panik aku bongkar tas tentenganku.. Semua yg thawaf ngeliatin.. Walaupun nggak ngomong tp Aku rasa mereka semua akan bilang "Hallooooo..... we told you dont bring your HP when you got praying in front of Kabah"... Duuh maap ya Allah...maap ya semuanya...maap maap. Maklum ini thawaf pertama dlm hidupku... HP ketemu langsung di off ini ajah biaar aman...

Lanjut lg thawafnya, Kepala menunduk menyembunyikan air mata yang perlahan mulai menetes. Pokoknya sepanjang thawaf maning maning mewek :-).

Setelah selesai thawaf, langsung ambil posisi untuk shalat sunnat di multazam. Mulai deh mewek lagi..tumpah lagi air matanya. Terasa sekali kelemahan kita dihadapan Allah di depan Kabah. TIba-tiba aku bertanya ke diriku sendiri, apa yang bisa aku banggakan dihadapan Allah ?? Tidak ada ya Allah... Ampuni hamba...

Sengaja mata tidak melihat ke bawah sewaktu shalat karena memuaskan mata untuk melihat Kabah yang selama ini hanya bisa kulihat di sajadah panjangku. Kutatap Kabah nan anggun dan misterius itu, hati bergetar, air mata mengalir lagi. Terimakasih ya Allah, engkau panggil hamba dan Mamah kesini... Semoga kami selalu kau panggil ke bait-Mu ini ya Allah, Semoga kami bisa selalu menikmati jamuanMu di tempat yang mulia ini ya Allah. Izinkan kami dpt kembali ke sini lagi dan lagi dengan seluruh kelaurga kami yg saat ini ada di rumah.. sama Bapak dan Mba Tati sekeluarga. Setelah itu kusampaikan segala uneg-uneg di hati, kagalauan, kebimbangan tumpah semua kusampaikan pada Allah di Multazam.

Kusampaikan juga doa titipan teman teman ada yg nitip doa agar bisa di berikan rezeki untuk bisa menginjak tanah suci ini juga , dimudahkan jodohnya, agar bisa cepet selesai kuliahnya, bisa dapet kerja, bisa dpt beasiswa, agar sembuh dari penyakit yg lagi diderita, agar diberi kesabaran yg luas serta keikhlasan untuk menerima keputusanNya... dan yang pasti do'a untuk kesembuhan Bapak yg lg sakit,
ya Allah... sembuhkan penyakit ayah hamba, Please love my dad, God, please, please....as much as he loves his wife n kids. even more... Berikanlah beliau husnul khotimah ya Allah.

Setelah itu rombongan kami ke tempat sa'i... Subhanallah, nggak kebayang dulu perjuangan siti hajar seperti apa pd saat berlari dari safa ke marwa digunung dengan batu yang terjal untuk mencari air buat nabi ismail. Saat ini tempat sa'i yg sudah beralaskan keramik dengan full AC dan air zam-zam tersedia sepanjang jalan jika haus saja... lumayan buat ngos-ngosan dan kaki pegal2... tetapi karena mencoba merasakan perjuangan siti Hajar dan semangat yg tinggi untuk ibadah, pegel-pegel betis n sakitnya tumit udah ga dirasa.... Allahuakbar3x... Dengan penuh semangat semua rombongan berlari dari safa ke Marwa... Ya Allah, andai hamba bisa sedikit saja mewarisi semangat siti Hajar yg pantang menyerah, kerja keras dan tidak pernah putus asa dalamm hidup...Amiin.
My Mom, abis sa'i....

Me.. after Tahalul.. Alhamdulillah... selesai Ibdah Umrohnya...
Setelah sa'i, kami pun kelakukan Tahalul dengan menggunting minimal 3 helai rambut sebagai syarat wajibnya... Alhamdulillah selesai sudah ibadah Umroh nya. Jumat siangnya sholat jumat di Masjidil Haram.

Hari-hari selanjutnya kami melakukan thawaf sunnah, sholat sunnat dan doa di Multazam lagi (Saat berdoa di Multazam, syukur alhamdulillah aku bisa dekaaat sekali dengan pintu ka'bah), dan Alhamdulillah jg abis itu bisa masuk ke Hijir Ismail untuk sholat sunnat dan berdoa, trus sholat tahajjud depan ka'bah.

Balik ke Hotel, paling hanya tidur sejam, abis itu balik ke Masjid lagi untuk sholat subuh...
Abis Sholat subuh,kadang tawaf sunnah lg atau baca qur'an baru balik hotel. Tidur bentar lg trus bangun lg ke Masjid untuk sholat dhuha, trus ke Hotel lg tidur sejam, trus bangun ke Masjid lagi sholat dzuhur begitu seterusnya..

Tidur bentar sejam or dua jam, makan bentar abis itu ke Masjid.... Suasana di Masjid saat itu sangat ramai seperti musim Haji saja. Sore harinya atau abis Isya biasanya ada Tausyiah dari pak Ustad.

Abis Tausyiah, jam 23.00 WSA mulai Thawaf sunnah lg begitu seterusnya. Perbanyak ibadah terus, nggak mau menyia-nyiakan kesempatan yg telah diberikanNya
utuk ibadah di tanah haram Nya.. Bismillah Allahuakbar...