Biaya Umroh Plus

Info Biaya Umroh

Jeddah Time

Jeddah Time

Tidak seperti di tanah haram Makkah dan Madinah. Suasana kota Jeddah lebih berasa internationalnya. Namun suasana islaminya masih kerasa karena orang2 muslimnya masih menggunakan busana muslim yaitu lelaki memakai jubah putih dan wanitanya memakai gamis hitam, walaupun style nya sudah parlente dan dendy. Tampang Raja minyaknya kelihatan deh hehe... Tetapi Wanita tanpa penutup aurat dan Non muslim juga banyak dan mudah ditemukan disini.
Kota Jeddah di tepi laut
Sebagai sebuah bandar yang terletak ditepi laut dan terdapatnya bandara internasional King Abdul Aziz menjadikan kota Jeddah sebagai gerbang masuk pendatang, turis maupun jamaah haji Arab Saudi. Tapi ada persamaan Jeddah dan Madinah yaitu dimana-mana banyak tumbuh tanaman korma, nggak di jalan, di rumah, kantor2, dan di tempat rekreasi.

Penataan kotanya juga sudah metropolish, mungkin tidak jauh bedalah dengan kota-kota metropolitan negara lain. Mulai dari gedung-gedung nya yg sudah berdesain moderen, pusat perbelanjaan dan rekreasi, taman-taman kota yang lebih rapih sampai ke mobil-mobil tipe terbaru ada semua.
Sepanjang jalan kota Jeddah bisa dinikmati karena selain kotanya yg sangat bersih (Sama seperti Madinah), juga pernak pernik dan ornamen kotanya sangat artistik dan unik... berseni bgt deh.
Ornamen Cerobong Asap kapal
Sampai2 sepanjang jalan membuat semua jamaah malah sibuk foto2 ornamen kota nya. Ada yang bentuknya kayak permen gede, cerobong asap, ada jg Sepeda yg Guedde bgt.
Sepedah Adam
Sepedah ini dikenal sebagai "Sepeda Nabi Adam", nggak mungkin bgt yah jaman Nabi Adam udah ada Sepedah onthel hehe... Denger-denger sepeda raksasa itu karya pematung Italia Julio Lafuente loo. Ada juga ornamen Tasbih gede bgt, dibilangnya sih Tasbihnya Hawa... aya-aya wae.. Trus Ada juga ornamen bola dunia yang disebut "Bolanya Qabil"..hehehe... Unik-Unik kan?!

Di Jedah rombongan kami menginap di Hotel Al-Azhar.
@kamarku di hotel Al-Azhar Jeddah, Istirahat bentar sebelum ke Ballad Shopping Center
Untuk rombongan yang tidak mengerti bahasa Arab seperti diriku :) , Kalau di Mekkah masih bisa cincay ngomong pake bahasa indonesia sama orang2 hotel dan penjual2 Arab di tempat-tempat perbelanjaan , trus pas di Madinah mesti setengah2 menggunakan bahasa inggris. Eh, kalau di jedah full harus pake bahasa inggris kalau ngobrol sama orang2 sana, udah internasional bgt soalnya.
Sampai di hotel kami istirahat sebentar, Sholat dan makan malam dulu baru deh ke luar jalan ke menuju ke Pusat Perbelanjaan Ballad Corniche untuk Shopping.
Masjid Qishash... Tempat eksekusi pemenggalan atau pemotongan deeuuuh... syeraam....
oiya, Kebetulan hotel kami tidak jauh dari Masjid Qishash, sebuah masjid yang halamannya dipergunakan untuk pelaksanaan hukuman qishash, baik itu hukuman pancung atau pemotongan tangan. Jadi kalau mau lihat Masjidnya tinggal jalan kaki sebentar saja dari Hotel. Beberapa jamaah malah ada yg sholat di Masjid Qishash.

Sampai ke Pusat Perbelanjaan Ballad Corniche, hmmm....ternyata banyak banget penjualnya orang indonesia.. Kalaupun orang Arab juga lancaaar bgt bahasa indonesia nya, jadi serasa di Makkah.
Pertama, kami ke toko Amir namanya. Semua jamaah pada beli parfume disini. Masyaallah, penjualnya cereweeet bgt tp lucu buat kita ketawa ngakak mulu. Masa kata si Amir kalo kita pake parfume nya nggak usah kunci pintu rumah, pencuri dan syaiton nggak akan masuk...yang masuk pasti hanya malaikat hehehe... Bener2 deh promosinya. Harga parfumenya lumayan laah, setengah haarga parfume mall2 di Jkt.
Ini dia... Toko Ali Murah... Asli muraaahh banget... kalo ke Jeddah belanja disini aja...
Abis dari Toko Amir, kami ke Toko "Ali Murah". Penasaran juga beneran murah nggak yah disini. pas nanya parfume merek yg sama.. masyaallah... harganya bisa 1/6 x lebih murah dari Toko Amir. Bener2 Ali murah deh... Jadi Tips nih buat ibu2, kalo mo belanja barang2 di Jeddah ke toko "Ali Murah" ajah...asli murah bgt :)

Trus, kami jalan lagi ke toko makanan. Ih, sempet gondok juga pas tau harga-harganya. Masa kurma, coklat, permen pasir dan kacang2an yang kami beli di Makkah dan Madinah harganya lebih murah di di sini... FFuih... tau gitu beli oleh2nya di Jeddah aja semua. Tips lagi nih buat ibu2. kalo beli oleh2, di Jeddah aja lebih murah pokoknya hehe.
Semua Jamaah sedang melahap Bakso Udin, kecuali aku sama Mamah, masih kenyang abis makan malam di Hotel
Setelah puas Shopping, semua jamaah makan bakso Udin. Sayangnya aku masih kenyang bgt karena abis makan malem, jadinya cuman ngeliatin aja semua jamaah melahap bakso Udin nya... mmm... yummy kayaknya. Habis itu... kami kembali ke hotel dengan taxi.
Oiya kalo naik taxi di Arab sebaiknya harus bareng cowok, kata pak Ustad takutnya dibawa lari ntar sama orang Arab hehehe. Jadi inget waktu di Makkah aku sama mamah sempet naik taxi berdua doang ke pasar seng. Sempet dilewatin keluar masuk terowongan sama taxi nya, udah takut ajah sama mamah, duuh... mo dibawa kemana kita... hhhh tapi untungnya sampe juga, kayaknya sih di bawa muter2 karena ada banyak rekonstruksi di sekitar masjid :).

Esok harinya di Jedah, setelah sarapan seluruh jamaah pada balik ke Balad Corniche lagi semuanya... Padahal tas2 seluruh jamaah tuh udah pada beranak, bercucu dan bercicit... tapi tetep ajah paginya pada belanja2 lg... Ke Ali Murah lagi... Ali Murah lagi....
Untung ajah karena semua jamaah pada ngeborong disana, Pak Ali akhirnya ngasih gratis tas tenteng yg lumayan gede ke semua jamaah.. hihi. Untung ada tas itu, kalo nggak pada bingung tuh mau ditaruh dimana lg belanjaannya.
Laut merah tempat rekreasi keluarga
Balik ke hotel, makan siang, trus check out hotel deh. Rencananya Seluruh jamaah akan dibawa jalan2 ke laut Merah, lihat Masjid terapung dan Makan Siti hawa.
Konon laut merah ini merupakan laut yg dibelah oleh Nabi Musa ketika dikejar sama Firaun.
Di sore hari banyak sekali masyarakat jedah yang rekreasi ngeliat sun set didisini, sepertinya menjadi tempat rekreasi keluarga. Kota Jeddah sendiri agak panas, karena memang dikelilingi oleh laut merah ini.

Sesampainya di laut merah, kami ke masjid terapung.
Depan Masjid terapung
Masjidnya nggak bener2 terapung sih, ada tiang2 penyanggahnya di bawah masjid yang tertancap di laut.
Maen2 sama Anak Bule arab... lucu dan anteng bgt anaknya...
Tapi mungkin kalau air lautnya pasang dan menutupi tiang2 tsb baru deh keliatan terapungnya :). Di sini ramai sekali, ada beberapa jamaah yang sholat, ada yang bareng keluarga dan teman2 hanya duduk melihat keindahan laut, ada yg asyik makan bakso sambil liat laut juga. Aku sendiri... sibuk maen2 sama anak bule Arab... Lucu bgt, anteng lg anaknya nggak nangis aku ajak maen2 hehe.

Setelah puas menikmati laut merah dan foto2 di masjid terapung, semua jamaah balik ke bus lagi. Rencananya kami akan ke makam Siti Hawa, tapi karena sudah dekat dengan waktu kepulangan jadinya nggak bisa ke Makam Siti Hawa. Kami langsung menuju ke Bandara King Abdul Azis.

Sampai di Bandara... Beuh, ramainya minta ampun.
Smapai di terminal keberangkatan Bandara King Abdul Azis
Pak Uztad mulai membagi2kan lagi seluruh passpor kami yang memang sebelumnya diambil sama petugas Bandara. Setelah itu, sebelum masuk ke Immigration Check point, mulai deh para wanita nyari2 mahromnya lagi karena nggak bisa lewat imigrasi Saudi Arabia tanpa Mahrom.
Duuuh mana yah "Pamanku"... Paman Yusuf. Nggak jauh aku liat Teh Ela jg lg nyari2 mahromnya, "Wi'
Bersama Mahromku... Paman Yusuf :).
liat "Ponakanku" nggak ?" hehe, si teh Yuni juga sambil garuk-garuk kepala bingung nyari "Suaminya", Kang Arif hihi... Hebbuoh semua. Aha... akhirnya ketemu juga Pamanku, nggak aku sia2kan untuk berfoto sama Mahromku... yah buat kenang-kenanganku pernah jadi ponakannya ^_^.
Setelah semua wanita2 "single" sudah menemukan soulmatenya(baca:Mahromnya) hehe.. Mulailah kami semua ngantri di Immigration check point.Alhamdulillah semua lancar melewati imigrasi. Trus masuk ruang tunggu, di bagiin deh makan malam. Abis makan eh...udah ada panggilan untuk siap2 boarding naik GA 981 jam 21.30 WSA.

Pas antri untuk boarding, semua kan nyiapin passpor dan boarding pass karena akan di check sama petugas bandara. Tau2 Teh Indri, sibuk nyari2 passpornya... Duuuh ilang katanya. Waddoh... last minute lg ilangnya, tidak hanya panitia umroh, tp semua jamaah pun bantuin nyari2 passpornya sampai tas tentengannya teh Indri di bongkar lg, ada yg ke informasi minta diumumin kehilangan, nyari ke kamar mandi, tp tetep aja nggak ketemu. Sampai ada ibu2 dari travel lain ikut bantuin juga ngomong ke petugas bandaranya biar Teh Indri bisa tetep terbang tanpa passpor yg ilang. Tapi tetep aja nggak bisa juga malah dikirain penumpang gelap lg. Aku sama mamah juga sampai keluar lg dari antrian boarding, nemenin teh Indri yg kebingungan. Sampai akhirnya kami masuk ke pesawat paling akhir bgt dengan
sedih karena Teh Indri tetep harus stay di Bandara King Abdul Azis, nggak bisa ikut terbang. Ya Allah, tolong bantu Teh Indri... mudahkan urusannya agar bisa kembali ke Indonesia secepatnya, doaku dan mamah dan pasti doa semua jamaah lazuardi juga.

Ketika sampai di Bandara Soekarno-Hatta, aku diberitahu Mas Bram ketua rombongan pulang Umroh lazuardi, katanya Teh Indri udah bisa berangkat dari Jeddah ke Jakarta. Naik penerbangan setelah penerbangan kami. kebetulan, Rombongan lazuardi yg naik di Executive class terbangnya emang setelah GA 981 dan Pak Ustad yg ikut terbang dengan executive Class tsb berhasil mengusahakan Teh Indri untuk ikut ke penerbangannya. Alhamdulillah, Thanks ya Allah.
Usut punya usut ternyata passpor nya udah ketemu. Jadi passpor Teh Indri ada di tasnya Teh Ela yang terbang bareng aku. Jadi passpornya dititipin di tasnya teh Ela, tapi yg dititipin nggak ngerasa kalo dititipin. Jadinya td yg terbang passpornya doang, orangnya ketinggalan di bandara King Abd Azis...Masysaallah. Teh Ela nyadarnya pas udah terbang lagi... langsung lapor ke crew Garuda dan langsung crew Garuda tsb contact ke Bandara King Abdul Azis..

Hhhh... jadi pengalaman berharga nih. kalau kejadian seperti ini harus nyari ke tas semua jamaah, jgn di tas jamaah yg kehilangan ajah. Yah Syukurlah udah nggak ada masalah lg...
Alhamdulillah kami pergi 62 orang, pulang juga 62 orang di hari yg sama. Terima kasih ya Allah untuk selalu melindungi kami serombongan... Kami bisa kembali ke tanah air dalam keadaan sehat dan tanpa kurang satu apapun. Semoga pengalaman Umroh kami bisa membawa berkah.. dan menambah keimanan kami untuk menjadi HambaMu ya Allah yang lebih baik lg dari hari ke hari.
Amiiiinn....

Saudi Chapter : Alhamdulillah selesai... Semoga bisa cerita pengalaman ibadah di Arab lg di waktu dan lain kesempatan... Chaw...