Biaya Umroh Plus

Info Biaya Umroh

Umroh II - Makkah

City Tour, Ziarah & Umroh II @Mekah

Saat ibadah Umroh ini, entah kenapa aku sering bgt terharu. karena sudah terlalu banyak dosa dan khilaf pastinya :-). Tapi jadi memacu aku untuk rajin beribadah di Masjidil haram.
Tentu banyak godaan dan cobaan untuk ibadah di sana, seperti setiap kali jalan ke Masjid utamanya untuk sholat dzuhur, rasanya teriiiikk sekali. Padahal kalau lihat temperature di Masjid cuman 27 derajat cc, sama saja seperti di jkt tapi kok mataku sampai silau bgt lihat jalan. Ditambah sekarang lagi ada pekerjaan konstruksi yang lumayan banyak debu di sekitar masjid. So, temperature yang lumayan panas ditambah debu konstruksi. Kalau di Jakarta sepanas ini mungkin aku akan milih nggak kelaur atau tutup wajahku dengan tangan atau jilbabku, tapiii di Makkah tiap mo sholat dzuhur di Masjid, I was not trying to cover my face with the sun glasses and the face masker or even a handkerchief. Aku cuma doa sederhana sama Tuhan, aku tidak berusaha menahan panas ini dengan apapun ya Allah. Mudah mudahan Engkau tambahkan aura keindahan ke dalam wajahku untuk setiap sinar setiap panas setiap debu yang menerpa wajahku.
Sholat di Lt.2 bisa sambil menikmati indahnya Kabah dan Masjidil Haram. Subahanallah..
Ketika sudah di dlm masjidil Haram, bukannya tanpa godaan juga. Sering kali aku terkantuk kantuk berat (!) apalagi pas nunggu antara adzan dan qamat. Padahal setiap sholat aku dan mamah lebih senang mengambil posisi di lt.2 di pintu babussalam yg berhadapan langsung dengan Multazam agar dapat memuaskan mata untuk melihat-lihat seperti: melihat imam yang berdiri depan hajar aswat (gimana nggak makbul ya do'a nya :)) serta agar dpt melihat keindahan kabah dan masjidil Haram seluruhnya dari atas. Tapiii tetap saja masih suka terkantuk2... Apalagi pas baca Al-Quran, satu dua ayat masih ok, selanjutnya sudah mulai burem bacaannya... kelihatan dari depan sih baca Al Quran, tapi setelah dengan seksama diamati ternyata aku lagi terkantuk kantuk BERAT :-). Sering mama minta aku kucurkan air zamzam yang dingin di mata agar nggak ngantuk baru sedikit lumayan menolong hehe.

Mengenai kantuk ini, suatu hari karena capek yang teramat sangat, kurang lebih 9 jam an terbang tambah 3 jam perjalanan darat, apalagi pas nyampe Makkah tanpa istirahat lg langsung ibadah Umroh dan hari selanjutnya trus bolak balik hotel masjid, tampaknya membuat kita extremely exhausted.
Pas hari ke tiga di Makkah setelah city tour, malemnya aku ngerasain pegal2 dan ngantuk yang luar bisa... sampai2 nggak bisa bangun. Akhirnya sempet nggak ikut thawaf sunnah di malam hari, untungnya pas tidur semaleman, minum vitamin dan mandi salonpas cream hehe akhirnya abis sholat subuh aku bisa melaksanakan thawaf sunnah nya... pegel2nya lumayan berkurang
Jadi satu tip dari aku, persiapkan juga fisik yang bagus kalau mau umrah. Kalau perlu biasakan olahraga dulu. Trus Bawa vitamin dan juga counterpain/salonpas cream buat pegel pegel. It helped a lot... Believe me.. :).


Eh, iyah kan aku mau cerita ttg city tour, ziarah dan Umroh ke II ku.... Ini nih ceritanya...


Hari ketiga
City Tour kota Makkah
Uuuuhhh exciting bgt, akhirnya bisa jalan2 hehe. Bisa memuaskan mata untuk melihat pemandangan dalam kota Makkah, memuaskan diri untuk foto2 dan difoto hihi dan yg pasti sapa tau bisa mendapatkan something (maybe barang2 shopping or maybe dapet jodoh bule arab aiiihhh……..wa dezig!!!!).
City tour dimulai dengan mengelilingi Masjidil Haram dari pelataran Masjid

Perjalanan di mulai dengan mengelilingi Masjidil Haram dan sekitarnya dari pelataran luar Masjid.
Sambil jalan Dengerin penjelasan pak Ustad ttg sejarah Masjidil Haram
Sepanjang jalan sambil dengerin pak Ustad menjelaskan ttg pintu babussalam, rumah Kafir Quraisy Abu Jahal cs (yang suka menindas dan menyiksa rosul dan para sahabat) yang sekarang dijadikan WC Umum di Masjidil haram, tempat penginapan para dubes2, tempat pasar seng yang sekarang sudah jadi pelataran Masjidil Haram dll
Di tempat ini dulu ada pasar seng, sekarang sudah rata dan jadi bagian pelataran Masjidil Haram
Eh, aku jg sibuk foto2 di depan Hotel Hilton, Intercontinent dan Grand zam zam secara nggak mampu tinggal disana hehehe, nggak penting bgt yaakk.. :).
Setelah puas dengan melihat2 dan foto2 di pelataran Masjid, kami jalan kaki keluar ke jalan raya.

Rumah Rasulullah di Makkah yang juga tempat kelahirannya.
Next...jalan-jalan ke rumah Rasulullah di Mekah yg jg tempat kelahirannya.
Rumahnya sudah di renov abis. Dan, Dalam rumahnya ada banyak tumpukan buku2. Ternyata Rumah Muhammad SAW ini dijadikan sebagai perpustakaan saat ini.


Dari sini, kami melanjutkan perjalanan ke Masjid kucing.
Foto Depan Masjid kucing bersama jamaah Lazuardi

Nama Masjid Kucing ini dinamain sama Jamaah Indonesia saja. Kalo nanya sama orang Arab pasti nggak ada yang tau :). Nama asli Masjid ini adalah Masjid Abu Hurairah. Masjid ini konon dibangun oleh sahabat Rosulullah : Abu Huraira untuk mengajarkan Agama Islam. Denger2 sih, Abu Hurairah ini menyukai kucing dan sering memberi makan kucing2nya disini. Makanya masjid ini oleh jamaah haji indonesia dinamakan dengan nama Masjid Kucing. Wallahu a'lam deh :)


Next Trip, ke makam Ma'la yg merupakan pemakaman tertua di Makkah.
Tempat pemakaman Ma'la
Disini terdapat makam Siti Khadijah, istri pertama Nabi SAW. Kata para pria2 makamnya wangiiiiii sekali. Para Wanita tidak diijinkan masuk ke pemakaman manapun di Arab, jadinya wanita2 pada nunggu di luar ajah sambil baca Alfatihah untuk Siti Khadijah.

Depan Masjid Jin
Ke kiri dikit, nemu deh masjid Jin atau disebut juga dengan Masjid Al-Haras.
Believe or not, ini mesjid tempat negosiasi masyarakat Mekah dengan Jin --> Jin Muslim especially... :). Agak merinding nih pas disini, mau foto2 juga agak takut ntar jinnya ikutan berfoto lg.. :).


Selanjutnya... Abis ini Acara bebas kata pak Ustad.
Asiiikk...Aku dan beberapa jamaah yg megang kamera sibuk foto2 kota mekkah tetapi rombongan yg lain utamanya ibu2 dan bapak2 langsung pada ngacir entah kemana. Eh, tapi kok tau2 semua jamaah ketemuan di tempat yg sama ya ??! di Pasar Seng yg baru hehehe. Ternyata yg ada dipikiran semua jamaah sama.. Mo belanja2 hihihi. Mualilah semuanya tergiur dengan 2 real... 5 real... 10 real... sampai lupa dunia.. hehehe


Intermezzo saat belanja,
Mamah kan nawar2 barang tuh.. eh, malah penjualnya nawar balik ke mamah. Saya tawar anaknya jadi istri Umi... Tolloooong... Langsung minta mamah cepet2 bayar dan pergi dari toko itu. Ni orang Arab ga bisa liat orang manis dikit apa? kikikik. Tapi sialnya ternyata toko itu yg termurah harganya dibanding toko2 lainnya yg kami kunjungin. Masa musti balik ke sana lagi sih. Alhamdulillah aku berhasil bujuk mamah untuk nggak ke toko itu lagi karna sudah mau adzan dzuhur. Tapi... kalo mau ke Masjidil Haram tetep mesti lewatin toko itu... O'o, jadinya aku lewatin lg toko itu sambil nutup muka sama belanjaan mamah. Untung si Arab lg sibuk layanin pelanggan lain jd nggak ngeliat.


Yang buat aku amaze pas di pasar seng ini adalah semua orang Arabnya lancaaarrr bgt bahasa Indonesianya, sampai2 kalau ditanya pake bahasa sunda "sabaraha" aja mereka ngerti maksudnya hehe. Memudahkan semua jamaah deh untuk tawar menawar barang :).


Acara selanjutnya ibadah sebanyak2nya lagi di Masjidil haram.




Hari ke empat
Ziarah ke luar kota Mekah sekaligus ngambil miqot di tempat terjauh di Mekah untuk Umroh ke II.


Karena akan melakukan Umroh ke II maka dari Hotel kami semua sudah berihrom.


Ziarah pertama ke pertanakan Unta.
@Peternakan Unta
Hmmm Peternakan untanya ternyata di pinggir jalan raya, di tengah gurun antah berantah. Di tempat ini juga dijual susu unta asli langsung dari untanya.
This is it... Susu unta yg siap saji..
Jadi setelah di perah susunya yg masih berbusa langsung ditaruh di baskom. Aku sama mamah langsung eneg begitu lihat busa susu ituh. GLEK!! Masa suruh minum susu gitu siih iiieeeuuwwwww. Tapi ternyata Susu yang masih berbusa itu dipindahkan ke baskom lain supaya pisah dari busanya. Jadi yang didapat susunya saja tanpa busa trus ditaruh diGentong yg ada dispensernya, selanjutnya tinggal di masukin deh susunya ke botol2.
Kata Pak Ustad susunya sih enak kayak susu sapi aja, tidak amis dan baik untuk membersihkan perut. Semua jamaah fear factor deh untuk mencoba susu unta ini. Kecuali aku masih nggak berani minum, takut sakit perut dan terbayang2 untanya mulu... eugh... Kalo mamah ngeles, udah beli kok tapi nanti di hotel di minumnya. Hihi kita liat ntar di hotel diminum nggak ya sama mamah :p.
Setelah bertransaksi susu unta, semua jamaah kembali ke bus. Kata Pak Ustad, Ya' selamat, sekarang semua jamaah sudah jd saudara sepersusuan sama unta hahaha....

Perjalanan selanjutnya ke tempat Miqot terjauh di Makkah untuk Umroh ke II yaitu Masjid Hudaibiyah.
Masjid Hudaibiyah yang asli dibangun Rosulullah
Masjid Huadaibiyah yang asli dibangun Rasulullah sudah runtuh dan tinggal tersisa tembok2 nya saja yg juga sudah banyak yg hancur.
Masjid Hudaibiyah yang dibangun masyarakat Makkah, berada disamping masjid aslinya
Akhirnya orang2 Mekah membangun kembali Masjid Hudaibiyah ini disamping Masjid aslinya. Di Masjid Hudaibiyah yang baru ini lah semua jamaah berwudhu, sholat dzuhur, sholat sunnat dan niat untuk melakukan umroh lagi.

Kembali ke bus, kembali melantunkan talbiyah La baik Allahumma Labaik.. dengan semangat yg masih sama seperti saat umroh pertama.

Pak Ustad menjelaskan kenapa kita melakukan Umroh yg kedua?
karena Rasulullah Shallalahu alaihi wa ala alihi wa sallam bersabda: (Dari) umrah (pertama) ke umrah (lainnya) adalah penghapus (dosa-dosa) diantara keduanya. Dan haji mabrur tidak ada baginya balasan selain surga. (HR. Bukhari dan Muslim).

Aku juga pernah baca di satu artikel, Rasulullah jg pernah bersabda: Ikutilah antara haji dan umrah (perbanyaklah haji dan umrah), karena keduanya menghapuskan kefakiran dan dosa sebagaimana bara api menghilangkan kotoran besi, emas dan perak. (HR. An-Nasa'i, At-Tirmidzi, Ibnu Majah, Imam Ahmad dll dengan sanad sahih).
Serta, Aisyah jg pernah bertanya kepada Rasulullah , wahai Rasulullah apakah bagi wanita ada kewajiban berjihad? Rasulullah menjawab: Ya, bagi mereka ada jihad tanpa peperangan, yaitu haji dan umrah.(HR. Imam Ahmad dll dengan sanad sahih)

Semoga engkau terima ibadah Umroh kami ya Allah sebagai penghapus segala dosa-dosa kami, Amiiinn...

Next Destination, Museum Ka'bah (Exhibition of the two holy mosques architecture).
@Museum Kabah
Kata Pak Ustad sih, nggak semua jamaah haji dan umroh bisa masuk ke museum ini karena perlu ijin khusus untuk masuk ke sini. Tapi alhamdulillah karena yg di bawa Pak Ustad orang2 soleh maka keluarlah ijinnya hehehe... Amiiiiinn pak Ustad.. :)
Pintu kabah thn 1273H yg terbuat dari kayu yang dilapisi emas, kurang lebih 158 tahun yg lalu

Di tempat ini terdapat Arsitektur masjidil Haram dan Nabawi , Foto-foto Metamorfose kedua masjid tsb dari beberapa abad yang lalu sampai sekarang, dan ada juga benda-benda dari jaman dahulu kala seperti pintu kabah, kain penutup kabah, kain tulisan Arab yg mengelilingi kabah yg terbuat dr emas, tempat tenuh kain penutup kabah, bingkai hajar aswat, Alquran dan tangga masuk ke kabah yg berlapis emas dari berabad- abad yg lalu... Subhanallah semuanya masih tesimpan dengan baik di Museum ini.

Disini juga ada pintu masjid Nabawi jaman dulu, jam masjid, sumur nabi muhammad, penutup makam nabi ibrahim jaman dulu... Wah pokoknya puas deh bisa ngeliat-liat barang2 jadul berabad2 yang lalu dari Masjidil Haram dan masjid Nabawi.

Dari sini, kami lanjutkan perjalanan ke Jabal Tsur.
@Jabal Tsur
Di puncak jabal Tsur ini terdapat Gua Tsur. Gua Tsur ini terkenal karena menjadi tempat persembunyian Rasulullah bersama Abu Bakar Shiddiq selama tiga malam dari kejaran kaum Quraisy.Kaum Quraisy urung menggempur gua lantaran melihat sarang laba laba dan sarang burung menutupi Gua. Inilah bukti kebesaran Allah. Tapi kami nggak sampai naek ke atas gunung untuk melihat gua tempat persembunyiannya, karena untuk naik dibutuhkan waktu 2-3 jam mendaki bukit yang terjal ini.. Jadinya cukup berfoto2 di depan gunung nya saja.
Jabal Tsur ini merupakan gunung batu yg cadas dan Gua Tsur merupakan puncak gunung tertinggi diantar gunung dan bukit yang mengelilingi Makkah Al Mukarramah ini. Nggak kebayang dulu Rosulullah gimana caranya ya bisa sampai ke atas. Kata Pak Ustad, Konon Rosulullah saat naik ke atas gunung mencari tempat persembunyian ini tanpa menggunakan alas kaki dan jinjit agar bekas telapak kakinya tidak diketahui oleh kaum Quraisy. Subahanallah, Terbayang di kepalaku beratnya perjuangan Rasul zaman dahulu. Sementara kita sekarang umatnya sudah tinggal menikmati hasil perjuangan beliau.
Ya Allah hamba menghantarkan Shalawat dan salam sejahtera kepada Rosulullah, keluarga dan para sahabatnya...

Jalan lagi.... to the Next Destination. Sepanjang jalan kami bisa foto2 rumah-rumah orang Mekkah yg ada di tebing2, trus liat tiang pancang untuk monorel. Rencananya, monorel ini pembangunananya akan selesai tahun 2017 dan akan beroperasi untuk mengantarkan jemaah haji dari mina ke arafah dan ke musdalifah PP. Jadi yg bisa menikmati pertaman kali monorel ini insyaallah para jamah haji 2017, wah semua jamaah langsung deh pingin naik haji di thn 2017 Amiiiinn... :).

Akhirnya kami sampai juga di Jabal Rahma.
@jabal Rahma
Tempat pertemuan Adam dan Hawa setelah terpisah selama 300 tahun. Kata Pak Ustad, ada yg bilang Nabi Adam dulu diturunkan dari surga ke bumi di India sedangkan Hawa di Jeddah akhirnya bertemulah di Jabal Rahma ini. Sekali lg Wallahu a'lam deh :).
Tugu Jabal Rahma yg setengahnya sudah penuh tulisan nama2 pasangan

Disini bingung juga liat tulisan dengan spidol warna warni nama pasangan pasangan yg sudah memenuhi setengah tugu yang disebut jabal rahma itu. Pak Ustad udah wanti2 dari bus, nggak usah beli spidol yg banyak di tawarin di deket tugu. Nggak usah nulis2 nama dan pasangannya di tugu juga. CUkup berdoa saja, kalau perlu sholat disamping tugu dan berdoa sama Allah (bukan minta sama tugu itu) untuk pasangan dan keluarga.
Sampai di tugu... Aku sempet bingung berdoanya gimana ya ke Allah, kalau sebut satu nama yg aku mau, nanti kata Allah : Maksa kamu dewi, hihihi... Gak berani ah nyebut nama, berdoa saja minta dimudahkan proses dipersatukan secara halal dengan jodohku. Kalau masih sukar dimudahkan, kalau masih jauh didekatkan, kalau masih haram disucikan. Dibukakan hati jodohku buat aku dan dibukakan hatiku buat jodohku juga. Amin. Gak berani minta lebih.

Tips buat ibu2, kalau mau beli tasbih mending di Jabal Rahma aja lebih murah dari pasar seng. Kalau di tempat lain 1 tasbih 2 real, disini 10 real bisa dpt selusin dengan model yg sama hehe..

Selepas dr jabal rahma, seluruh jamaah dibawa untuk melihat tempat-tempat untuk haji yaitu ke Arafah, mina dan muzdalifah. Melihat tenda-tenda yg digunakan jemaah haji untuk wukuf di arafah, terowongan mina yg dulu sempat terjadi musibah besar, liat tempat ambil batu untuk lempar jumroh dan juga liat tempat lempar jumroh nya yg sekarang sudah 5 tingkat.

@Jabal Nur, di puncak tertingginya terdapat Gua Hira
Ziarah terakhir di Makkah yaitu ke Jabal Nur yg dipuncaknya ada Gua Hira, tempat Rasullullah menerima wahyu pertama kali dari Allah. Jabal(gunung) Nur ini bentuknya seperti harimau yg lg tidur. Sekali lg disini kami semua bingung gimana Rosul bisa sampai ke atas puncaknya ya... Benar-benar perjuangan yang luar biasa untuk umatnya... Di sini juga kami hanya bisa memotret gunungnya saja.

Dari sini sudah maghrib, kseluruh rombongan balik lg ke hotel dan siap2 ke Masjidil Haram lg untuk melaksanakan umroh kedua. Mulai dari thawaf, sa'i sampai tahalul.

Hari kelima,

Hari terakhir di Makkah.
Tidak aku sia-siakan hari terakhir ini. Habis sholat subuh di Masjid, balik ke Hotel sebentar untuk mandi dan sarapan trus ke Masjid lg untuk Sholat dhuha dan sholat hajat dengan rakaat yg banyak :) dan seterusnya baca Al-Qur'an depan ka'bah sambil menunggu jamaah rombonganku di Masjid. Kami semua sudah janjian ketemuan di pintu 79 yg berwarna kuning ini jam 9 pagi untuk melakuakan Thawaf Wada' bersama atau Thawaf perpisahan dengan Baitullah karena sudah akan meninggalkan kota makkah.
Tak lama terlihat jamaah rombonganku sudah pada berkumpul satu per satu di depan pintu 79. Aku dan mamah pun menyudahi bacaan Al-Qur'an kami dan bergabung dengan jamaah lainnya untuk melakukan thawaf wada.
Untungnya waktu itu belum begitu terik, sinar matahari terasa hangat menyentuh kulit kami. Bismillah Allahuakbar, kumulai putaran Thawaf pertamaku. Sediiih sekali rasanya melakukan Thawaf Wada' ini.... Serasa tidak ingin berpisah dan masih ingin melihat Bait-Mu yg agung ini setiap saat ya Allah.

Selesai Thawaf wada', sholat sunnat dan berdoa lagi di Multazam.
Ya Allah ini rumahMu. Rumah yang begitu Engkau cintai. Engkau telah izinkan dan memanggil hamba dan mamah untuk mengunjunginya di tanah haram-Mu ini. Terima kasih Ya Allah...Bukan hamba tidak senang dengan jamuan-Mu yang indah ini, bukan hamba tidak suka ibadah di tanah haram-Mu yg mulia ini, tapi karena waktu jualah yang mengharuskan hamba untuk pergi kembali melaksanakan tugas-tugas di tanah air.
Tapi Ya Allah, izinkan hamba menaruh kabah ini di hati hamba, agar hamba selalu merasa dekat dengan-Mu. Nuhun Gusti.... Semoga Engkau berikan kesehatan dan rejeki kapada kami selalu untuk bisa kembali kesini.

Wahai Allah yang selalu menutupi aib aib, kutundukkan kepalaku, kutunjukkan kelemahanku. Engkau lah penggenggam hidup kami. Sayangilah aku, keluargaku dan teman temanku, perbaikilah kami semua agar menjadi hambaMu yg terbaik. Jangan Engkau palingkan kami dariMu setelah Engkau limpahkan rahmatMu pada kami. Berikan kami ilmu yang bermanfaat, hati yang khusyuk, sabar yang luas, dijauhkan dari penyakit hati, dan lidah yang selalu mengagungkan namaMu.

Ya Allah, jangan jadikan kunjungan ini kunjungan yang terakhir kami...Teringat dengan keluarga kami di rumah ya Allah yang belum pernah merasakan indahnya jamuanMu di Baitullah ini.... Ya Allah Izinkan kami kembali lagi kesini bersama mereka, bersama keluarga kami lengkap ya Allah...

Namun....Jika ini kunjungan terakhirku, maka gantilah surga untukku, dengan rahmatMu ya Allah.
Selesai Thawaf Wada', masih bercucuran air mata
Kembalikanlah kami kepada keluarga kami dalam keadaan selamat. Amiinn.
Terima kasih banyak, matur nuwun... aku sama mamah pamit pulang ya Allah...

Rombongan kami pun membelakangi kabah dan jalan keluar Masjidil Haram dengan cucuran air mata... Ya Allah, baru saja berpamitan, kami sudah rindu lg dengan Bait-Mu... Hiks hiks... Kata Pak Ustad, setelah ini kami tidak boleh lagi memalingkan wajah melihat kabah dan juga masjidil haram karena sudah pamitan. Jika hal itu kami lakukan, harus thawaf wada' lg. Jadi sesampainya di hotel, jika ada jemaah yg masih ingin belanja, harus hati2 jgn sampai ke arah masjidil haram kalau tidak mau thawaf wada' lg :).

Jam 2, check out Hotel diMekah dan siap2 ke Madinah.... Here I am.. visiting you, ya Mohammad, my prophet