Biaya Umroh Plus

Info Biaya Umroh

Salary Saudi Arabia

Saya sudah cerita soal gimana saya ngelamar, di interview, trus awal berangkat. Ada yang tertarik saya cerita soal salary ga ? saya tunggu ya responnya ? **Mode Nunggu ON**.

Satu jam kemudian...

Oke, saya tahu semua ingin tahu masalah yang satu ini. :)..
Beberapa minggu yang lalu ketika saya hendak sholat di mesjid di dekat compound saya, tiba-tiba saya lihat ada anak muda dengan baju koko, terus pakai kain sarung lewat di depan saya. Hmm, ga salah lagi nih.. Muka melayu, pake baju koko lagi. Langsung saya tegur.."Orang Indonesia mas ?" Eh Iya Pak, waduh saya capek cari Indonesia ga ketemu. Jawabnya dengan logat Cirebon. Saya baru datang Pak, maaf tadi saya pikir Bapak orang Philipina !! tambah si Anak muda tadi. Selesai sholat kami ngobrol lagi.. "

Saya dari Cirebon Pak, baru datang dua hari yang lalu. Saya datang melalui PJTKI anu
(bukan nama sebenarnya) dengan membayar 13 juta, mau di janjiin kerjaan sebagai cleaning service di Khobar. Tapi dah tiga hari belum ada khabarnya ini Pak. Saya ndak bisa bahasa Arab, bahasa Inggris apa lagi. Saya sampe di Airport Dammam jam tiga pagi, baru di jemput jam dua belas siang. Saya agak takut Pak, Dari Indonesia saya cuma di kasih nama perusahaan yang menampung saya, tapi alamat dan nomor telponnya ga ada. Tadi waktu di Airport saya sempat salah naik mobil, habis si supir-nya cuma nanya ..Indonesia !!! Indonesia !!! langsung aja saya naek, eh di tengah jalan dia berhenti, trus nelpon. Saya jadi takut, langsung aja saya kabur balik lagi ke Airport. Syukurnya belum jauh.

"...Jam 12 an, ada supir datang teriak nama perusahaan penampung saya, sampai akhirnya saya sampai disini. Syukurnya penginapan dan makanan di tanggung Pak. Soalnya duit saya cuma 50 ribu rupiah. Besok saya di suruh datang ke kantor, tapi saya bingung, soalnya nda ngerti dia ngomong apa
, Si Anak muda menambahkan.... "Kalau begitu, besok kamu kalau sudah di kantor, sms saya biar saya yang ngomong ke orangnya !!!", jawab saya. "Ohh.. terima kasih Pak, tapi saya bingung mau sms pakai apa, saya punya HP tapi nda ada SIM card-nya". Ya udah, akhirnya saya beliin dia SIM card sekalian pulang ke compund. Besoknya, setelah menerima sms dari Si Anak muda tadi, saya ngomong langsung ke perusahaan penampungnya. Syukurnya perusahaan penampunya kelihatannya cukup bertanggung jawab.

Besoknya di mesjid yang sama, saya bertemu lagi dengan Si Anak muda Cirebon, "Pak kemarin dia ada tanya soal salary. Salary itu apa ya ?" Gubraaaaaaaaak, hati saya tertegun. "Saya tahu apa yang paling penting kamu harus punya untuk survive di Saudi !!!", jawab saya. "KAMU HARUS PUNYA KAMUS". Saya install di HP-nya kamus mobile Indonesia-Inggris.

Beberapa hari berselang, si Anak muda Cirebon, ngasih kabar ke saya bahwa dia sudah di tempatkan di tempat baru, dan bekerja di Rumah Sakit sebagai Cleaning Service dengan gaji 800 Rial/Bln. Nah, Bapak/Ibu baru sekarang tahu berapa kira-kira gaji cleaning service di Saudi.