Biaya Umroh Plus

Info Biaya Umroh

Kisah seorang engineer kampung..

Apa khabar ?

Bapak/Ibu,

Saya menulis ini dalam keadaan gundah gulana, sedih.. Pasalnya saya baru saja men-declined offer dari perusahaan top ten dunia menurut majalah Forbes. Mungkin Bapak akan mengatakan, "gaya nih, peluang ditolak." Ya, peluang itu harus saya tolak, bukan karena offer-nya tidak menarik, bukan itu (Well, menarik ga menarik tergantung sih..) Jadi dah memutuskan menolak, kenapa sedih ? Nyesal ya ? ..................Bukan, bukan nyesal. Tapi ada yang lain.

Semuang arrangement interview dsb-nya diatur oleh head hunter dari UK. Si head hunter ini giat sekali menelpon saya. Dalam hitungan saya, hampir setiap hari dia nelpon. Menurut saya, dia emang salah satu head hunter terbaik yang pernah saya temui. Dia selalu update, bahkan ketika saya akan di interview, dia nanya duluan ke perusahaannya. "Ini interview nge-bahas apa ya ?" dan dia selalu memberitahu saya setelah itu," eh.. mereka akan bertanya tentang ini.. make sure kamu siap-siap dan jawab yang mantep ya". Dia selalu menelpon saya dengan nada yang semangat. Sambil selalu bilang fantastic.. fantastic..

Namun, tadi dia nelpon saya dengan nada lesu, mungkin kecewa dengan keputusan saya. Ntah kenapa, saya juga jadi sedih..(ky film India ya :p) .. Saya selalu berusaha untuk memperlakukan orang dengan baik, karena saya juga ingin agar orang memperlakukan saya dengan baik. Saya harap dia merasa saya memperlakukannya dengan baik..