Biaya Umroh Plus

Info Biaya Umroh

Cara membuat SIM di Saudi Arabia

Bapak/Ibu,

Apa khabar ?

Lama tidak menulis.. Masih ingat saya ? :)

Saya lama tidak menulis karena lagi tidak menemukan momentum yang tepat nih.. Ditambah saya akhirnya pindah kerja. Makanya sekali-kali saya menulis, saya ingin menyampaikan sesuatu hal yang penting. Bagaimana cara membuat SIM di Saudi Arabia ? Penting bukan ??

Walaupun sudah dua tahun di Saudi Arabia, tapi selama ini menggunakan SIM international dari Indonesia. Ini karena saya ketika itu belum ada Iqama. Tapi sekarang saya sudah punya iqama, jadi wajib harus punya SIM Saudi. BTW, saya membuat SIM ini di Riyadh, tapi saya rasa proses dan syarat-syarat bakal sama untuk seluruh Saudi Arabia.

Saya pergi ke Dallah Takhasusi seperti advice beberapa teman di Riyadh, dan Alhamdulillah memang bener, translate SIM Indonesia ke Arabic tidak perlu dari embassy, cukup dari certified translator yang ada di luar pagar. Karena ada isu dari teman yang mengurus SIM di Dallah Sulaimania, translate SIM mereka harus dari Indonesia Embassy. Repot juga kalo hrs ke embassy lagi. Namun, dari info orang Pakistan yang kebetulan bareng ama saya di Takhasusi, ternyata translation SIM mereka perlu di attested oleh embassy mereka di sini. Jika tidak, pihak Dallah Takhasusi tidak mau menerimanya. Jadi sepertinya ini country specific ?? Btw, proses yang saya alami seperti ini:

1. Membawa dokumen ;
- Formulir yang sudah di isi pake bhs Arab, bisa di download di sini: http://www.moi.gov.sa , bisa minta bantu google translate jika tidak tau bhs Arab, dan copy/paste di form-nya :)
- 1 Lbr Copy paspor, iqama, dan SIM Indonesia (Iqama dan SIM perlu di tunjukin yg original-nya)
- Surat dari perusahaan (saya bahkan tidak ada cap chamber of commerce seperti yg lain)
- Poto 6 Lbr
- Surat ket gol darah, copy-nya aja.
- Seluruh dokumen diatas di masukkan ke dalam map ijo yang ada di jual di toko depan Dallah Takhasusi. Ingat, mereka cuma menerima map ijo yang ada sangkutannya ini. Saya yang awalnya datang dgn map kuning bekas yg saya temukan di kantor, di tolak mentah2 oleh petugas cap yg keliatannya gak suka basa-basi, apalagi senyum,.. seringnya bilang yallahh.. yallah.. yalllah !!!!

2. Datang jam 7 langsung ke hall no 2 untuk stamp dokumen. Begitu pintu di buka, langsung aja cari tempat duduk yang paling dekat ke loket yang ada alat tes matanya. Disini bukan utk tes mata, tapi utk cap dokumen. Mereka sepertinya cuma liat iqama, paspor dan surat dari perusahaan.

3. Selesai dari hall 2, saya di suruh utk ke hall 4 untuk tes nyetir. Langsung aja ambil posisi duduk ngantri, sambil nunggu giliran. disini, cuma di suruh nyetir keliling rouanbout yg ada di halaman. Jangan lupa seat belt, dan nyetir jgn ngebut ya.. insya Allah lewat.. Oya, sebelum nyetir jangn lupa bismillah...

4. Dari hall 4 saya di suruh balik lagi ke hall 2 untuk license cek. Langsung aja ke counter yang ada tulisan LICENSE CHECK, dan ngantri lagi..

5. Setelah SIM dan translation nya di cap, petugas akan menyuruh saya untuk ke loket sebelahnya buat bayar biaya kursus SAR 100. Di loket ini akan di bagi "undangan" kursus nyetir. Asik khan ?!!!! Dari yang saya amati, jika pada saat kita bayar masih pukul 8, ada kemungkinan kita akan di ikut sertakan di kelas jam 9 pagi atau jam 3 sore hari itu juga. Sedangkan saya terpaksa harus datang besoknya, padahal jam baru pukul 8.30.

6. Ikut kursus yg ada di hall 5 sesuai jadwal. Di dalam ruangan ini akan di bagi selembar kertas yang isinya rambu2 dan pertanyaan2 yang bakal muncul di computer test.

7. Ikut computer test.. Di sini di berikan 20 pertanyaan dalam waktu 30 menit. Kita cuma perlu menjawab 15 soal benar. Jika salah 6 kali, maka akan failed. TIPS: Jika ga tau, bisa tekan tombol delay question, untuk ganti pertanyaan.

8. Test nyetir yg kedua, bareng polisi. Disini juga cuma di suruh keliling2, ama keluar pagar dikit. TIPS: Jangan lupa seat belt, atur tempat duduk supaya nyaman, baca bismillah dan jangan lupa senyum utk mencairkan muka putugas yg beku :)

9. Balik lagi ke ruangan tunggu tempat computer test, buat ngambil map ijo kita.. Jika kita lulus, maka langsung di suruh ke hall 1 buat nyerahin map ijo kita, dan ambil SIM.


MITOS:
- Ternyata mitos yang menyebutkan bahwa SIM asli kita harus di attached di map ijo, dan baru di ambil setelah kursus selesai tidak sepenuhnya benar. Karena SIM aslinya cuma perlu pada saat license check doang setelah tes nyetir pertama.

Biaya-biaya:
- Taksi 3 hari 30 SAR/trip
- Map Ijo yg ada sangkutannya 3 SAR
- Biaya translate 25 SAR
- Biaya kursus 100 SAR
- Biaya SIM 80 SAR buat dua tahun.. Kalo bisa bayar sebelum masukin dokumen, biar ga repot.. Bisa di bayar pake NCB phone banking, atau bank mana aja..

Oya, ketika saya mampir ke toilet pada saat menunggu computer exam, saya melihat tulisan ini di balik pintu toilet. Sepertinya menarik, untuk di abadikan. :)